Kesalahan yang Bahkan Penutur Asli Dalam Bahasa Jerman

Kursus Bahasa Jerman – Bahasa Jerman itu rumit, ini bukan rahasia lagi. Struktur gramatikal dan aturannya bersama dengan variasi leksikon yang luas membuatnya menjadi bahasa yang sulit untuk dimiliki sepenuhnya. Sampai-sampai bahkan penutur asli pada saat itu membuat beberapa kesalahan yang cukup jelas.
Jika hal itu terjadi pada mereka adalah alasan bagi seseorang yang mencoba mempelajari bahasa tersebut untuk tidak merasa terlalu putus asa.

Membiarkan terhambat untuk mengatakan sesuatu yang salah adalah cara terbaik untuk tidak membuat kemajuan. Ini adalah pesan dari Trixi, Svenja Patricia Quecke, Youtuber Jerman bahwa melalui channelnya DontTrustTheRabbit menerbitkan serangkaian video lucu yang menjelaskan kesulitan, rahasia, dan trik bahasa Jerman. Dalam dua video yang kami usulkan, Trixi membuat daftar kesalahan umum yang bahkan dilakukan oleh penutur asli dalam bahasa Jerman. Seringkali mereka terkait dengan variasi dialek yang (sadar atau tidak sadar) telah diimpor ke Hochdeutsch. Dalam kasus lain, ini karena ekspresi umum yang telah menjadi ekspresi resmi yang bahkan terintegrasi dalam Kamus Duden (kami membicarakan beberapa di antaranya di sini). Berikut ini adalah daftar kesalahan paling umum / menarik / lucu, yang juga dapat Anda temukan di video.

Kesalahan yang Bahkan Penutur Asli Dalam Bahasa Jerman

Das macht Sinn
“Ini masuk akal”. bukan? Kelihatannya begitu, tetapi dalam bahasa Jerman cara yang benar adalah Das hatt Sinn atau Das ergibt Sinn. Bagaimanapun, bahkan Duden tampaknya telah menerima versi ini.

Zumindesten
Bahasa Jerman memiliki dua kata berbeda untuk mengatakan “setidaknya”: zumindest dan mindestens. Beberapa orang sangat menyukai kata-kata ini sehingga mereka menggabungkannya menjadi satu kata yang bahkan tidak ada: zumindestens.

Ich gehe bei Aldi
Soal gerak menuju tempat dan berada di tempat itu rumit dalam bahasa Jerman. Ada ribuan nuansa dan variasi yang terkadang bahkan orang Jerman pun tidak bisa melakukannya dengan benar. Trixi mengambil contoh supermarket, seperti Aldi atau Penny. Tidak jarang kita mendengar orang Jerman berkata: ich gehe bei Aldi atau ich gehe nach Aldi. Bentuk pertama pasti salah, karena bei mengungkapkan keberadaan di suatu tempat. Yang kedua bisa diperdebatkan, karena nach umumnya digunakan untuk menyampaikan gerakan menuju negara, kota, benua. Ekspresi yang benar adalah: ich gehe zu Aldi.

Subjungtif
Kebanyakan orang Jerman tidak secara sadar menggunakan Konjunktiv II dan Konjunktiv I, yang digunakan dalam pidato tidak langsung terutama dalam tulisan. Membangun bentuk Konjunktiv yang benar dan di atas segalanya memutuskan kapan harus menggunakan satu atau yang lain adalah masalah yang rumit. Jadi banyak orang menyerah pada kerumitan dan hampir selalu menggunakan formulasi würde + bentuk tak terbatas, bahkan ketika seharusnya tidak demikian. Trixi membuat contoh bentuk pengucapan yang benar secara tidak langsung Er sagte, er sei ein Goldfisch (dia berkata dia adalah Ikan Mas, di mana “sei” adalah orang ketiga tunggal dari Konjunktiv I atau sein, kata kerja menjadi). Beberapa penutur asli tidak peduli, dan malah menulis. “Er sagte, er würde dan Goldfisch sein, yang dua kali salah. a) Karena ucapan tidak langsung membutuhkan Konjunktiv I dan bukan Konjunktiv II. b) Karena “sein” (tetapi juga “haben” dan kata kerja modal) memiliki bentuk spesifiknya sendiri di Konjunktiv II dan tidak dapat diganti dengan pinggiran (jadi paling-paling kita bisa menerima wäre, Konjunktiv II dari sein ).

Ich bin größer wie du
Beberapa penutur asli berjuang bahkan dengan bentuk-bentuk komparatif. Seringkali, mengikuti perbandingan mayoritas mereka menggunakan “wie” (sebagai) sebagai lawan dari “als”, bentuk yang benar yang memperkenalkan istilah komparatif kedua. “Wie” akan benar setelah perbandingan yang sama. Kalimat yang dilaporkan di sini adalah hidung yang secara harfiah berarti “Saya lebih tinggi dari Anda”. Versi yang benar adalah ich bin größer als du.

By Drajad