Kita semua ingin hidup di dunia yang lebih baik! Periode! Dimana kualitas hidup Anda berkembang dari waktu ke waktu dan menjadi lebih efisien dan mudah. Nenek moyang kita mengetahui hal ini sebelum kita melakukannya.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Jadi, apakah ada di Sri Lanka atau China, New Delhi atau New York, apakah Anda memiliki penguncian, peraturan masker, pembatasan perjalanan, penutupan sekolah, kartu permintaan vaksin mandat, dll. virus dapat mengekspos virus sistemik yang sebenarnya. Orang gemuk dan lanjut usia akan sangat padat di rumah sakit dan meninggal akibat covid. Sejujurnya, dua pertiga atau lebih kematian terjadi pada orang berusia di atas 65 tahun, namun bahkan di antara orang tua, lebih dari 90% dari mereka yang terinfeksi bertahan hidup. Juga, hanya sekitar 7% dari semua kematian akibat COVID adalah “hanya COVID”, tanpa faktor pendukung vital lainnya.

Tapi di sini adalah menangkap! Pandemi ini berfungsi sebagai alat yang ampuh untuk mengungkap kekurangan dan noda masyarakat kita dan sistem pelengkap yang mengatur masyarakat.

Saya percaya poin sebelumnya sudah jelas. Kami secara khusus mengabaikan pemikiran yang jernih dan jujur ​​mengenai kerusakan yang ditimbulkan oleh kebijakan covid terhadap ekonomi kami. Kami sangat gagal memahami ekonomi covid karena kami benar-benar ingin percaya bahwa ekonomi akan segera kembali ke “normal”. Delusi, namun disayangkan.

Yang membuat saya bingung adalah orang-orang terus meremehkan kapasitas eksponensial pemerintah, baik untuk mengatur warga secara individu di sekitar maupun menganggap bahwa uang kertas, ketika dicetak, dapat membayar program yang tidak efisien. Gubernur dan pejabat kota telah berusaha untuk mengeksploitasi kekuatan “darurat” yang ambigu untuk menutup perusahaan dan menjatuhkan hukuman pidana, kemudian menantang setiap upaya pengadilan untuk memerintah mereka. Ini juga, diperkuat oleh pers perusahaan dengan agenda politik yang sangat jelas — untuk mempersenjatai narasi ilmiah ‘terpusat dan seragam’ dalam hal mencapai tujuan kebijakan tertentu. Beberapa orang menjuluki persatuan ini sebagai “Pembentukan”, karena kita telah melihat asumsi hak ilahi para raja terlahir kembali dalam asumsi hak ilahi para ilmuwan tepercaya. Maksud saya, seseorang bahkan tidak perlu mengklarifikasi statistik tentang pengeluaran federal/pemerintah dari proporsi astronomis oleh negara maju dan berkembang yang dikonversi ke proporsi astronomi tekanan inflasi.

Apa yang dialami negara saya saat ini bersama dengan banyak negara lain saat ini adalah ketidakpastian ekonomi. Terutama angkatan kerja muda yang berjuang untuk pekerjaan dan masyarakat upah per hari berada dalam situasi do or die. Jadi, pertanyaan impulsif di sini adalah, lalu ‘Apa niat ‘belas kasih’ pemerintah untuk memulai upaya memerangi palu dan penjepit pandemi ini, melalui suka dan duka, untuk memberi makan ekonomi dengan Pelonggaran Kuantitatif dan Injeksi Likuiditas, atau pengeluaran stimulus sebagaimana orang Amerika ingin menyebutnya, dan membebani masyarakat umum dengan inflasi yang disengaja? Sementara itu, sejak pandemi mencapai klimaks secara berkala, Orang-orang telah menghabiskan lebih sedikit, bekerja lebih sedikit yang merupakan fenomena deflasi alami. Jadi sekarang ini mungkin mulai bertanya-tanya apakah, bagaimanapun, untuk menghindari kemiringan yang licin, apakah pemerintah telah menghasilkan barang-barang jasa sendiri?

Harus kita akui, sepanjang sejarah, pemerintah yang kuat selalu menghasilkan informasi yang salah. Anda melihat ini dengan Biologi Lysenko di Soviet Rusia, kami melihat ini di Sri Lanka dengan berbagai penangkal seperti Dhammika Paniya (Sirup) dan politisi India Swami Chakrapani mengklaim bahwa meminum dan mengoleskan kotoran sapi pada tubuh dapat menyembuhkan COVID-19 adalah di antaranya. OH, ADA LEBIH BANYAK, tapi mari kita langsung ke inti masalahnya. Apa yang paling mengejutkan, terlepas dari apa yang disarankan oleh media korporat, adalah ketidakmampuan kita untuk memahami konsep ekonomi dasar “Opportunity Cost”! Ini adalah prinsip ekonomi roti dan mentega tidak peduli apa tingkat lanjut Ph.D. pemegang memberitahu Anda. (Jangan khawatir, saya tidak memiliki gelar Ph.D.…)

Kesimpulan dari Virus COVID-19 ini bahkan mengungkap ketidaktahuan dan kurangnya pengetahuan kita di bidang ekonomi dari Kepala Negara hingga warga biasa. Bagi mayoritas, ini berarti, dengan membiarkan pengambil keputusan pengganti seperti kelas politik, untuk berpikir dan mencetak uang dan menjual barang-barang perawatan kesehatan ke rumah sakit swasta dan memperoleh keuntungan murni darinya, paling-paling, puas dan terpuji! ATAU Bahwa Untuk mendorong perumahan dan konsumerisme, bank sentral dapat dengan mudah memperoleh aset dari bank swasta, meminjamkan mereka dalam jumlah yang tidak terbatas, dan memerintahkan suku bunga yang lebih rendah.

Swab Test Jakarta yang nyaman

Ekonomi adalah studi tentang pilihan di hadapan kelangkaan, tentang bagaimana kita memperoleh produk dan layanan yang kita inginkan dalam menghadapi pengorbanan dan ketidakpastian. Tidak ada yang lebih merusak lingkungan daripada pembatasan penguncian pemerintah yang ambigu dan terbuka. Kita tidak perlu memutar-mutar angka sampai mereka menyenangkan kita sebagai pengganti kebijaksanaan gnostik. Kami telah menutup dunia karena virus; menghidupkannya kembali akan memakan biaya, dan kerusakan ekonomi akan sangat besar dan tahan lama. Para ekonom harus menunjukkan kepada kita kerusakan yang mendasarinya alih-alih menyemangati data yang dibuat-buat dan menyenangkan birokrasi