Infeksi rahim ini merupakan salah satu penyakit yang paling ditakuti oleh wanita karena dapat menyebabkan kemandulan pada korbannya. Endometritis, juga dikenal sebagai radang selaput lendir rahim, adalah peradangan yang berhubungan dengan infeksi pada endometrium, lapisan dalam dinding rahim.

Endometritis datang dalam berbagai bentuk, termasuk endometritis yang terkait dengan kehamilan dan endometritis yang terkait dengan penyakit radang panggul.

Gejala dan tanda

Berbagai gejala infeksi rahim dan sinyal peringatan meliputi:

1. Demam.
2. Nyeri panggul dan perut bagian bawah.
3. Perut membesar.
4. Perdarahan vagina yang tidak terduga (di luar menstruasi).
5. Keputihan abnormal yang berbau.
6. Ketidaknyamanan saat buang air kecil atau aktivitas seksual.
7. Ketidaknyamanan, termasuk sembelit, saat buang air besar

Biasanya, infeksi bakteri yang masuk ke rahim inilah yang menyebabkan endometritis. Hal-hal berikut dapat menyebabkan infeksi rahim:

1. Penyakit menular seksual termasuk gonore dan klamidia.
2. TBC di luar paru-paru.
4. K
uman dari vagina menyebar.
5. Biopsi endometrium, juga dikenal sebagai operasi bedah untuk mengambil sampel jaringan dari lapisan rahim.
6. Rahim memiliki jaringan yang tertinggal dari persalinan atau keguguran.
7. Ketuban pecah dini dan persalinan yang cukup lama

Diagnosis Endometritis atau Infeksi Rahim

Anamnesis dan pemeriksaan fisik adalah metode utama yang digunakan untuk mendiagnosis endometritis. Demam, sakit perut bagian bawah, dan lokia berbau semua hadir pada anamnesis. Pada pemeriksaan fisik, uterus dan adneksa uteri nyeri tekan.

Khususnya dalam kasus endometritis kronis, pemeriksaan penunjang sangat membantu untuk menyingkirkan kemungkinan diagnosis lain dan memverifikasi diagnosis yang telah dibuat. Diagnosis endometritis kronis menantang dan hanya dapat dibuat setelah sampel endometrium dan analisis histologis.

Komplikasi infeksi Rahim atau endometriosis

Jika infeksi rahim tidak segera diatasi, komplikasi dapat meliputi:

1. Infertilitas atau kemandulan terjadi.
2. Di panggul atau rahim, abses atau nanah terbentuk.
3. Anda mengalami infeksi perut dan panggul (peritonitis).
4. Infeksi darah atau sepsis.
5. Tekanan darah yang secara drastis rendah karena syok septik.

Pencegahan infeksi rahim atau endometritis

Anda dapat memastikan bahwa alat dan metode yang digunakan steril untuk menurunkan risiko terkena infeksi rahim akibat persalinan atau menjalani prosedur ginekologi.

Sambil menunggu, Anda bisa mempraktikkan seks aman dengan menggunakan kondom dan tetap bersama satu pasangan untuk mencegah infeksi rahim yang disebabkan oleh PMS.

Penanganan untuk infeksi rahim atau endometritis

Penanganan biasanya digunakan untuk mengatasi infeksi rahim; untuk menghindari komplikasi, pastikan Anda meminum semua antibiotik resep dokter kelamin terdekat Anda. Pasien perlu dirawat di klinik kelamin cikarang jika kesehatan umum mereka buruk dan mengalami infeksi rahim yang signifikan, terutama setelah melahirkan.

Cairan dan pil diberikan melalui infus sebagai bagian dari perawatan oleh dokter kelamin cikarang, bersamaan dengan istirahat. Jika penyakit menular seksual adalah penyebab infeksi rahim, kedua pasangan perlu menerima penanganan.

 

By roket